Hari Santri Nasional di Qudsiyyah

QUDSIYYAH, KUDUS – Sebagai lembaga pendidikan peninggalan salah satu pendiri Nahdlatul Ulama (NU), KHR Asnawi, Madrasah Qudsiyyah tak mau ketinggalan dalam merayakan momentum Hari Santri Nasional. Berbagai event dan kegiatan dilaksanakan oleh lembaga yang telah berusia seratus tahun ini. Diantaranya, diskusi, pembacaan Sholawat Nariyah, istighosah dan Upacara Hari Santri.

Pada Sabtu pagi (22/10/2016) sekitar 1500 santri melaksanakan upacara hari santri di Lapangan Qudsiyyah, di Jl KHR Asnawi Kudus. Dalam kesempatan tersebut seluruh santri mengenakan sarung dan baju putih. Seluruh santri mulai dari santri MI, MTs, dan MA berbaur menjadi satu di lapangan di Jl KHR Asnawi No 32 Kudus.

Selain melaksanakan upacara di lapangan Qudsiyyah, sebagian santri Qudsiyyah juga turut serta melaksanakan upacara di alun-alun simpang tujuh Kudus. Sekitar 50 santri Ma’had, 50 santri MTs dan 50 santri MA mewakili upacar di pusat kota kretek tersebut bersama ribuan santri lain seluruh kabupaten.

Sehari sebelumnya, ratusan santri Ma’had Qudsiyyah juga menggelar event “Diskusi Kalem” dengan tema “Mengenal Karakter Santri berdasarkan Jenis Golongan Darah”. Dalam kesempatan tersebut, salah satu motivator yang didatangkan adalah Herni Soesongko. Melalui game yang menarik, dia memberikan motivasi dan gambaran karakter dengan pendekatan golongan darah.

Terlihat, para santri cukup antusias dan tertarik pada acara yang digelar pada Kamis malam (20/10/2016) dengan materi yang diberikan. Ditambah, dalam kesempatan tersebut, salah satu produk makanan memberikan “bonus” mie instan siap saji lengkap dengan minumannya kepada seluruh santri Ma’had. (*)

QUDSIYYAH RAYAKAN MOMENTUM HARI SANTRI

QUDSIYYAH, KUDUS – Sebagai lembaga pendidikan peninggalan salah satu pendiri Nahdlatul Ulama (NU), KHR Asnawi, Madrasah Qudsiyyah tak mau ketinggalan dalam merayakan momentum Hari Santri Nasional.

Berbagai event dan kegiatan dilaksanakan oleh lembaga yang telah berusia seratus tahun ini. Diantaranya, diskusi, pembacaan Sholawat Nariyah, istighosah dan Upacara Hari Santri. Pada Sabtu pagi (22/10/2016) sekitar 1500 santri melaksanakan upacara hari santri di Lapangan Qudsiyyah, di Jl KHR Asnawi Kudus.

Dalam kesempatan tersebut seluruh santri mengenakan sarung dan baju putih. Seluruh santri mulai dari santri MI, MTs, dan MA berbaur menjadi satu di lapangan di Jl KHR Asnawi No 32 Kudus. Selain melaksanakan upacara di lapangan Qudsiyyah, sebagian santri Qudsiyyah juga turut serta melaksanakan upacara di alun-alun simpang tujuh Kudus.

Sekitar 50 santri Ma’had, 50 santri MTs dan 50 santri MA mewakili upacar di pusat kota kretek tersebut bersama ribuan santri lain seluruh kabupaten. Sehari sebelumnya, ratusan santri Ma’had Qudsiyyah juga menggelar event “Diskusi Kalem” dengan tema “Mengenal Karakter Santri berdasarkan Jenis Golongan Darah”. Dalam kesempatan tersebut, salah satu motivator yang didatangkan adalah Herni Soesongko. Melalui game yang menarik, dia memberikan motivasi dan gambaran karakter dengan pendekatan golongan darah. Terlihat, para santri cukup antusias dan tertarik pada acara yang digelar pada Kamis malam (20/10/2016) dengan materi yang diberikan. Ditambah, dalam kesempatan tersebut, salah satu produk makanan memberikan “bonus” mie instan siap saji lengkap dengan minumannya kepada seluruh santri Ma’had. (*)

FIKRY PIMPIN PPQ TAHUN INI

QUDSIYYAH, KUDUS – Syaikhuddin Bahri Al Fikry akhirnya memenangkan pemilihan Ketua PPQ yang dilaksanakan pada Kamis, 22 September 2016. Hasil akhir penghitungan, dari 1536 pemilih yang telah menggunakan hak suaranya, Fikri mendapatkan suara terbanyak sejumlah 669 suara.

Kerja keras tim pendukung Fikri membuahkan hasil yang cukup baik. Mulai dari memasang profil dan visi misi, serta berkampanye terbuka di hadapan seluruh siswa-siswa Qudsiyyah yang memiliki hak suara, mengantarkan santri dari Damaran Kota Kudus ini menjadi top leader santri Qudsiyyah Kudus.

Usai memenangkan pemilihan, akhirnya, Fikri dan seluruh jajaran pengurus PPQ dilantik oleh al Mudirul Am Madrasah Qudsiyyah, KH Nur Halim Ma’ruf pada Selasa Pahing, 4 Oktober 2016. (*)

K.H. Mahfudz Durry Tutup Usia

QUDSIYYAH, KUDUS – Keluarga besar Qudsiyyah Kudus berduka. Salah satu guru sepuh, KH. Mahfudz Durry meninggal dunia saat menjalani pengobatan di RS Karyadi Semarang, sekitar pukul 07.00 hari Sabtu Legi, 7 Muharram 1437 H bertepatan dengan 8 Oktober 2016 Tahun Umum (TU).

Guru sepuh yang telah mengabdikan diri pada madrasah Qudsiyyah lebih dari 40 tahun ini meninggal dunia dalam usia 63 tahun. Lahir pada 31 Desember 1952, sosok guru yang berdomisili di Singocandi Rt 03 Rw 02 Kecamatan Kota kabupaten Kudus ini mulai mengabdikan di Qudsiyyah sejak Juni 1976.

Rencananya almarhum akan dimakamkan di makam desa Singocandi pada Sabtu sore (08/10/2016) sekitar pukul 16.00 WIB. Kelurga yang ditinggalkan almarhum adalah seorang istri, 9 putra putri dan 10 orang cucu.

Keluarga besar Qudsiyyah dan redaksi Qudsiyyah.com berdo’a semoga semua amal kabaikan diterima dan dilipatgandakan pahalanya dan segala kekhilafan diampuni Allah, Rabb Yang Maha Pengampun.

اللهم اغفر له وارحمه وعافه واعف عنه وأدخله فسيح جنته، له الفاتحة …..

Enam Kandidat Berebut Jadi “Presiden Santri Qudsiyyah”

QUDSIYYAH, KUDUS – Bila di ibu kota Jakarta sedang memanas soal kandidat bakal calon yang akan diusung dalam Pilkada awal 2017 mendatang, maka di Qudsiyyah Kudus juga sedang panas. Sebanyak enam kandidat berebut menarik simpati pemilihnya untuk memenangkan pertarungan menjadi ketua umum Persatuan Pelajar Qudsiyyah (PPQ).

Keenam calon tersebut adalah 1- Syaikhuddin Bahri Al Fikry (Damaran Kudus – Partai Sepur), 2- M. Iqbal Surya Negara (Cengkalsewu Sukolilo Pati – Partai MMC), 3- Khulafaur Rosyidin (Way Kanan Lampung – Partai Maju Terus), 4- Ahmad Khasan Fathoni (Dersalam Bae Kudus – Partai Seerrtek), 5- M. Agus Sholihuddin (Lau Dawe – Partai KUDU IQU), dan 6- Muhammad Siddiq (Undaan Kudus – Partai Santri Kece).

Salah satu cara yang dilakukan para kandidat ini adalah dengan menggelar kampanye terbuka oleh calon dan jurkamnya masing-masing. Orasi terbuka ini dilaksanakan pada Senin (19/9/2016) di tiga titik lokasi yang berbeda. Mulai dari lapangan MI Qudsiyyah, dilanjutkan di lapangan MTs Qudsiyyah dan terakhir lapangan MA Qudsiyyah Kudus.

Untuk menarik minat para pendengar dan calon pemilihnya, enam kandidat calon tersebut didandani dengan pakaian khas Kudusan tempo dulu, yakni memaki sarung batik, baju putih dan memaki iket kepala. Ini dilakukan oleh penyelenggara kegiatan “Pemilu PPQ” untuk lebih mengenalkan kandidat di akar rumput calon pemilihnya, yakni seluruh siswa MI mulai kelas V hingga seluruh siswa MTs dan seluruh siswa MA Qudsiyyah.

Selain itu, kampanye dan orasi ini dilakukan untuk menggenjot tingkat partisipasi pemilih saat pencoblosan Kamis (22/9/2016) mendatang.

Pencoblosan ini adalah untuk memperebutkan jabatan Ketua umum PPQ periode 2017-2018. Di Madrasah Qudsiyyah, dari dulu hingga sekarang, jabatan yang sedang diperebutkan ini merupakan jabatan prestisius yang selalu diperebutkan. Ini karena jabatan ini bak seperti menjadi “Presiden” bagi seluruh santri Qudsiyyah mulai dari tingkat paling kecil, MI hingga tingkat MTs dan tingkat MA.

Selain dengan menggelar kampanye, poster-poster dan gambar calon juga menyebar di berbagai titik strategis madrasah Qudsiyyah. Mulai dari poster gambar dan visi misi calon, hingga profik utuh mengenai keenam calon tersebut.

Ketua Umum PPQ, yang telah purna, M. Yusrul Muna, mengungkapkan, keenam kandidat calon yang terpilih ini merupakan hasil dari berbagai seleksi yang telah dilaksanakan. “Calon ini adalah hasil dari usulan siswa, hasil proses wawancara, dan hasil masukan dari dewan Pembina dan pembimbing PPQ. Jadi inilah enam orang yang handal, penerus tongkat estafet PPQ,” kata dia.

Ia menjelaskan, tahapan pemilihan ini meliputi penjaringan calon kandidat, Rapat Anggota, yang merupakan laporan pertanggungjawaban yang telah terlaksana pada Sabtu (17/9/2016) dilanjutkan dengan masa kampanye dan pencoblosan. “Senin sampai Rabu adalah masa kampanye, puncaknya Kamis nanti pencoblosan dan penghitungan suara,” pungkasnya. (*)

JURNALIS ALUMNI QUDSIYYAH RAIH DIVERSITY AWARD 2016

QUDSIYYAH, JAKARTA – Salah satu kado indah diberikan alumni Qudsiyyah pada momentum ulang tahun ke 100 Madrasah Qudsiyyah Kudus. Furqon Ulya Himawan, alumni Qudsiyyah yang berkarir di dunia jurnalistik, meraih penghargaan Diversity Award 2016, akhir Agustus ini.

Karya jurnalistik yang dibuat oleh alumni Qudsiyyah tahun 2003 ini, terpilih menjadi berita media cetak terbaik versi Serikat Jurnalis untuk Keberagaman (disingkat; Sejuk). Diversity Award 2016 adalah penghargaan karya jurnalistik tentang toleransi beragama. Program ini merupakan inisiatif Sejuk untuk memberikan apresiasi atas kerja-kerja jurnalistik yang mengimani bahwa keberagaman mesti dihargai dan dirayakan.

Karya Furqon Ulya Himawan yang bernaung di jurnalis Media Indonesia ini berjudul “Toleransi Memudar di Kota Pelajar”. Dalam berita itu, Yaya, sapaan akrabnya, mencoba memotret kejadian intoleransi yang ada di Kota Pelajar, Yogyakarta.

Ia bercerita, ide bermula ketika dirinya melihat banyak tindakan intoleransi yang terjadi di Yogyakarta. Padahal, kota pelajar itu terkenal sebagai ‘City of Tolerant’ sejak 2010-an.

“Kemudian dicoreng sendiri oleh orang-orang yang mengaku sebagai warga Jogja. Orang-orang yang mengaku beragama, tapi melakukan tindakan intoleran,” ungkap Yaya, sebagaimana dikutip dalam Metrotvnews.com usai menerima penghargaan di Goethe-Institute, Menteng, Jakarta Pusat, Rabu (31/8/2016).

Pada 2015 misalnya, banyak tindakan intoleransi terjadi di Yogyakarta. Mulai dari pembubaran acara diskusi, acara nonton film, dan acara-acara seni lainnya yang dinilai bertentangan dengan pemahaman keagamaan sejumlah warga. Pernah juga terjadi pembubaran terhadap pondok waria, bahkan sempat ada pula rencana penggusuran.

“Itu kan sebenarnya merupakan tindakan intoleran. Mereka membenarkan melakukan tindakan tersebut berdasarkan doktrin agama yang mereka miliki. Intinya, selain kelompok dia, salah semua,” terang Yaya.

Kebetulan, jelas Yaya, The Wahid Institute dan Setara Institute menobatkan Yogyakarta sebagai kota intoleran. Kota yang khas dengan makanan gudeg itu ada di deretan lima kota terbesar di Indonesia yang melakukan tindakan intoleran.

“Ini jadi dipertanyakan, karena Jogja sebagai City of Tolerant, tapi melakukan tindakan intoleran. Ini kan menarik jadi pertanyaan,” kata dia.

Alumni Qudsiyyah yang masih Jomblo ini berhasil menyisihkan dua jurnalis lainnya dalam daftar nominasi peraih Diversity Award 2016 kategori media cetak. Mereka adalah Kodrat Setiawan dari Koran Tempo, dan jurnalis Media Indonesia lainnya, Ardhy Winata Sitepu. Berita hasil karya Kodrat berjudul Pembongkaran Gereja Diwarnai Isak Tangis Jemaat, sementara berita hasil karya Ardhy yang masuk daftar nominasi berjudul Polemik Pendidikan Agama di Aceh Singkil.

Selain kategori media cetak, penghargaan Diversity Award 2016 juga diberikan untuk kategori radio. Jurnalis radio yang masuk nominasi antara lain Rio Tuasikal dari Radio KBR68H dan Margi Ernawati dari Radio Elshinta Semarang. Pemenang Diversity Award 2016 kategori Radio dimenangkan oleh Margi Enawati.

Sejuk juga memberikan penghargaan Diversity Award 2016 untuk kategori media foto. Ada tiga fotografer yang masuk daftar nominasi, yakni dua fotografer AFP Aman Rohman dan Hotli Simanjuntak (AFP), juga fotografer Antara Jessica H Wyusang. Penghargaan untuk kategori media foto diraih Jessica H Wuysang.

Sedangkan, dalam kategori media online, ada dua jurnalis yang masuk nominasi, yakni Abraham Utama dari CNN Indonesia dengan judul berita Yahudi dalam Bingkai Kebhinekaan Indonesia. Satu lagi Heyder Affan dari BBC Indonesia dengan judul berita Aliran Wahabi dan Wajah Islam Moderat di Indonesia. Penghargaan dimenangkan oleh Heyder Affan. (*)

SANAD ALFIYYAH DI QUDSIYYAH BERSAMBUNG PADA MBAH KHOLIL BANGKALAN

DI kalangan pesantren, nama Syaikhona Kholil Bangkalan sangat popular sebagai ulama pertama yang membawa nadzom Alfiyyah ke tanah Jawa. Mbah Kholil kecil berasal dari keluarga ulama. Ayahnya, KH Abdul Lathif, mempunyai pertalian darah dengan Sunan Gunung Jati. Ayah KH. Abdul Lathif adalah Kiai Hamim, putra dari Kiai Abdul Karim. Kiai Abdul Karim adalah putra Kiai Muharram bin Kiai Asror Karomah bin Kiai Abdullah bin Sayyid Sulaiman. Sedang Sayyid Sulaiman merupakan cucu Sunan Gunung Jati.

Sewaktu menjadi Santri, Mbah Kholil telah menghafal beberapa matan kitab, seperti Matan Alfiyah Ibnu Malik (Tata Bahasa Arab). Disamping itu beliau juga seorang Hafidz Al-Quran dan bahkan beliau juga mampu membaca Al-Qur’an dalam Qira’at Sab’ah (tujuh cara membaca Al-Quran).

Selama nyantri di Makkah, Mbah Kholil belajar dengan Syeikh Nawawi Al-Bantani (Guru Ulama Indonesia dari Banten). Adapun gurunya yang lain ialah Syeikh Utsman bin Hasan Ad-Dimyathi, Sayyid Ahmad bin Zaini Dahlan, Syeikh Mustafa bin Muhammad Al-Afifi Al-Makki, Syeikh Abdul Hamid bin Mahmud Asy-Syarwani. Beberapa sanad hadits yang musalsal diterima dari Syeikh Nawawi Al-Bantani dan Abdul Ghani bin Subuh bin Ismail Al-Bimawi (Bima, Sumbawa).

Sanad Alfiyyah di Qudsiyyah

Madrasah Qudsiyyah, salah satu madrasah tua di Kudus masih mempertahankan kurikulum salaf yang diantaranya adalah mapel Nahwu dan Shorof. Dalam fan ini, Qudsiyyah masih konsisten menggunakan nadzam Alfiyyah sebagai rujukan materinya. Adapun ketika di MTs Qudsiyyah maka menggunakan kitab tarjamah Alfiyyah hasil karya guru Madrasah Qudsiyyah sendiri. Sedang di MA Qudsiyyah menggunakan kitab syarah Ibnu Aqil.

Sanad nadzam Alfiyyah di Qudsiyyah sendiri bersambung pada saikhona Kholil Bangkalan, salah satu ulama’ yang terkenal dengan kewaliannya. Adapun jalur sanad tersebut adalah :
1. KH. Nur Halim Ma’ruf (beliau mendapatkan sanad Alfiyyah dari ayah beliau sendiri, KH. Ma’ruf Asnawi)
2. KH. Ma’ruf Asnawi mendapat sanad dari guru beliau, Syekh Ahmad Tarwadi Solo
3. Syekh Ahmad Tarwadi Solo mendapat sanad dari guru beliau, Syekh Kholil Rembang
4. Syekh Kholil Rembang mendapat sanad dari guru beliau, Saikhona Kholil Bangkalan

Di madrasah yang telah berdiri sejak tahun 1919 ini, hafalan nadzom Alfiyyah merupakan materi wajib yang harus dihafalkan oleh santri sebagai syarat kenaikan kelas. Hal ini dilakukan untuk menjaga tradisi ulama terdahulu dalam menghafal nadzom yang berjumlah 1002 bait tersebut. Dan bagi santri yang telah hafal 1002 bait akan diberi syahadah/piagam sebagai apresiasi terhadap santri ketika Muwada’ah kelulusan kelas 12 MA Qudsiyyah.

Alfiyyah memang menarik dan menjadi materi wajib untuk setiap santri di berbagai pondok pesantren Nusantara ini tak terkecuali Qudsiyyah. Menghafal Alfiyyah memang membutuhkan usaha keras, namun ketika kita sudah menghafalnya maka janji dari Syekh Ibnu Malik pasti akan terwujud.
تقرب الاقصى بلفظ موجز * وتبسط البذل بوعد منجز
Semoga dengan masih mempertahankan ajaran salafuna al sholih kita selalu mendapatkan berkah dari Allah Subhanahu Wata’ala. Amiin.

GEDUNG QUDSIYYAH PUTRI MULAI DIBANGUN

QUDSIYYAH, KUDUS – Pembangunan gedung baru di tanah Qudsiyyah yang berada di wilayah desa Singocandi kecamatan Kota kabupaten Kudus, mulai dibangun pada Sabtu Pahing (20/8/2016). Di tanah seluas sekitar 3548 meter persegi ini direncanakan bakal dibangun gedung untuk pondok pesantren putri dan sekolah Qudsiyyah putri.

Pencangkulan pertama dilakukan oleh ketua Yayasan Pendidikan Islam Qudsiyyah, KH Em Nadjib Hassan, dilanjutkan oleh Al Mudirul Am Qudsiyyah, KH Nur Halim Ma’ruf, Wakil Al Mudirul Am, KH Fathur Rahman, para sesepuh Qudsiyyah, KH Sugiarto, KH Ahmad Sudardi dan KH Nur Hamid.

Sebelum pencangkulan, acara dimulai dengan doa rasul oleh Nadhir Qudsiyyah, KH M Sya’roni Ahmadi, di kediaman beliau di Pagongan Kajeksan Kota Kudus. dilanjutkan dengan istighosah dan manaqib yang dilaksanakan di tanah Qudsiyyah di desa Singocandi.(*)

CINTA PAHLAWAN VERSI KH BISRI MUSTOFA

INDONESIA memiliki banyak pahlawan yang berjuang gigih meraih kemerdekaan. Tentunya perjuangan itu bukan hal sederhana. Mereka rela mengorbankan nyawa, jiwa, raga dan harta demi untuk bangsanya. Maka, mencintai para pahlawan merupakan satu hal yang penting ditanamkan. Salah satu pemikiran yang disampaikan oleh KH Bisri Mustofa adalah tentang cinta kepada para pahlawan.

KH Bisri Mustofa (selanjutnya disebut Mbah Bisri) merupakan salah satu ulama Nusantara yang lahir di Kampung Sawahan Gang Palen Rembang Jawa Tengah pada tahun 1915. Ayahnya adalah pedagang kaya bernama H Zainal Mustofa (Djojo Mustopo) bin H Yahya (Podjojo) yang dikenal tekun dalam beragama dan sangat mencintai Kiai. Ibunya bernama Hj. Chodijah binti E. Zajjadi bin E. Sjamsuddin yang berdarah Makassar.

Nama Bisri Mustofa dipakai sejak pulang dari ibadah haji. Sebelumnya ia bernama Mashadi. Pernikahan H Zainal Mustofa dengan Hj. Chodijah melahirkan empat anak: Mashadi (Bisri), Salamah (Aminah), Misbach dan Ma’shum.Pendidikan Mbah Bisri dimulai dengan mengaji kepada KH Cholil Kasingan dan H. Zuhdi (kakak tiri). Mbah Bisri juga menjalankan Sekolah Jawa (Sekolah Ongko 2) selama tiga tahun dan dinyatakan lulus dengan mendapat sertifikat.

Mbah Bisri sempat mondok di Pesantren KH Chasbullah Kajen Pati. Waktu belajar banyak dihabiskan di Pondok Kasingan Rembang belajar dengan Kiai Suja’i (Kitab Alfiyyah) dan dan KH Cholil (Kitab Alfiyyah, Fathul Mu’in, Fathul Wahhab, Iqna’, Jam’ul Jawami’, Uqudun Juman dan lain lain). Mbah Bisri sempat berniat mengaji di Pondok Pesantren Termas dibawah asuhan KH Dimyati, tapi niat itu gagal karena tidak mendapat restu KH Cholil.

Mbah Bisri juga pernah mengikuti khataman Kitab Bukhori Muslim yang dimulai pada 21 Sya’ban 1354 H bersama KH Hasyim Asya’ri di Tebuireng Jombang. Di tengah pengajian itu, tepatnya 10 Ramadan 1354 H, KH Hasyim Asy’ari jatuh sakit dan digantikan oleh KH Ilyas (Kitab Muslim) dan KH Baidlawi (Kitab Tajrid Bukhari).

Mbah Bisri juga memiliki dua guru dari sistem mengaji candak kulak(musyawarah kitab dan hasilnya dipakai mengajar) dengan Kyai Kamil dan Kyai Fadlali di Karanggeneng Rembang. Proses belajar tetap ia jalankan karena merasa haus ilmu, Mbah Bisri memilih mukim di Makkah setelah menunaikan ibadah haji tahun 1936. Di Makkah, Mbah Bisri berguru dengan: Syaikh Bakir, Syaikh Umar Chamdan Al Maghrabi, Syaikh Maliki, Sayyid Amin, Syaikh Hasan Masysyath, Sayyid Alawie dan Syaikh Abdul Muhaimin.

Berbekal keilmuan itulah, Mbah Bisri kemudian berkembang menjadi figur ulama Nusantara yang dikenal sangat ‘alim. Rasa sayangnya KH Cholil seorang guru dari Mbah Bisri ditunjukkan dengan menjadikannya sebagai menantu. Mbah Bisri dinikahkan dengan putri KH Cholil bernama Ma’rufah pada 17 Rajab 1354 H/Juni 1935 M. Dari pernikahannya ini, Mbah Bisri memiliki anak: Cholil (lahir 1941), Mustofa (dikenal dengan sebutan Gus Mus, lahir 1943), Adieb (lahir 1950), Faridah (lahir 1952), Najichah (lahir 1955), Labib (1956), Nihayah (lahir 1958) dan Atikah (lahir 1964). Pada tahun 1967, Mbah Bisri menikah dengan Hj Umi Atiyah yang berasal dari Tegal dan melahirkan satu anak bernama Maemun (Ahmad Zainal Huda: 2005).

Ilmu yang dimiliki Mbah Bisri diajarkan di Pondok Kasingan dan Pondok Rembang yang kemudian diberi nama Pondok Pesantren Raudlatut Thalibin (Taman Pelajar Islam). Mbah Bisri dikenal memiliki tiga kemampuan: articulation, documentation dan organizing. Artikulasi dikuasai Mbah Bisri dalam teknik orasi dan pidato dengan bahasa yang mudah dipahami masyarakat. Kemampuan dokumentasi ditunjukkan dengan hasil karya tulisnya yang sangat banyak (276 kitab dan buku). Dan semangat organisasi dijalankan sebagai wadah perjuangan, baik di tingkat lokal hingga nasional.

Diantara pokok pemikiran Mbah Bisri dalam mencintai pahlawan, ia abadikan dalam bentuk syi’iran Jawa “Ngudi Susilo” dengan menggunakan tulisan pegon, yaitu:

Ngagem blangkon serban sarung dadi gujeng * Jare ora kebangsaan ingkang majeng
Sawang iku Pangeran Diponegoro * Imam Bonjol Tengku Umar kang kuncoro
Kabeh podo belo bongso lan negoro * Podo ngagem destar pantes yen perwiro
Gujeng serban sasat gujeng Imam Bonjol * Sak kancane he anakku aja tolol
Timbang gundul apa ora luweh bagus * Ngagem tutup sirah koyo Raden Bagus

Memakai blangkon, surban dan sarung jadi pembicaraan. Dianggap tidak memiliki jiwa kebangsaan yang maju.
Lihatlah Pangeran Diponegoro, Imam Bonjol dan Tengku Umar yang sudah terkenal.
Semuanya dari mereka nyata-nyata membela bangsa dan negara dengan menggunakan pakaian kebesaran, nampak seperti Perwira.
Memakai surban sebagaimana Imam Bonjol. Dan janganlah menjadi orang bodoh.
Daripada tidak memakai penutup kepala, nampak kurang bagus. Maka pakailah penutup kepala agar seperti Raden Bagus (priyayi).

Dari pemaknaan syi’ir Jawa ini dapat diambil pemahaman bahwa mencintai para pahlawan itu empat pola yang harus dilakukan: mengikuti jejak cinta bangsa dan negara, memakai pakaian yang bagus dan berwibawa, berilmu pengetahuan dan tidak sombong. Empat makna cinta terhadap perjuangan para pahlawan bangsa ini menjadi sangat penting bagi generasi sekarang.

Pertama, mengikuti jejak cinta bangsa dan negara. Para pahlawan yang telah gugur dalam medan perang benar-benar merasakan perjuangan nyata. Berbeda dengan generasi sekarang yang sudah secara instan menikmati kemerdekaan dan kenyamanan hidup di Indonesia. Maka cinta terhadap tanah air menjadi salah satu bagian dari menghormati para pahlawan pendahulu.

Kedua, memakai pakaian yang bagus dan berwibawa. Wibawa seseorang, salah satunya memang dapat dilihat dari cara berpakaian. Oleh sebab itu, nasehat Mbah Bisri yang ditulis ini menjadi tauladan bahwa orang yang berpakaian rapi, maka nampak gagah dan siap menjadi pemimpin. Termasuk jenis pakaian yang berbeda blangkong/surban/sarung atau lainnya tidak menjadi pemisah rasa persatuan. Keanekaragaman pakaian itu menandakan potensi lokal yang harus dihargai. Yang paling penting adalah tidak merendahkan pakaian kebesaran yang dimiliki oleh orang lain.

Ketiga, berilmu pengetahuan menjadi salah satu bagian dari mencintai para pahlawan. Sebab tanpa ilmu pengetahuan, maka manusia akan menjadi bodoh. Maka Mbah Bisri berpesan: “Jangan jadi orang tolol/bodoh”. Sebab dengan kebodohan, orang akan gampang ditipu. Dan salah satu alasan penjajah Indonesia mampu berkuasa ratusan tahun karena penduduknya saat itu tidak memiliki ilmu pengetahuan. Penderitaan bangsa kita jangan sampai terulang lagi hanya karena banyak orang bodoh di Indonesia.

Dan keempat, tidak sombong. Setelah mengenang para pahlawan dan menambah ilmu pengetahuan, maka rasa kebangsaan harusnya semakin kuat. Jangan sampai perilaku itu berubah menjadi sombong (tidak menutup kepala). Kesombongan yang dimiliki oleh bangsa ini juga akan melahirkan ego-sektoral dengan melemahkan kelompok lain. Maka pesan tidak sombong ini menjadi penting agar hidup bersama-sama dengan penuh kerukunan mudah tercapai.

Pesan-pesan ulama Nusantara yang demikian ini memang perlu sekali dipahami secara baik. Dengan kekuatan bahasa sastra yang indah dan dapat dilagukan ini, menjadikan kita paham siapa sebenarnya KH Bisri Mustofa. Ia tak lain adalah figur Kiai dengan multitalenta dengan segudang nasehat-nasehat bagi generasi muda. Keberadaan kitab Ngudi Susilo ini juga hingga sekarang masih dipelajari di Pondok Pesantren dan Madrasah Diniyyah sebagai buku pegangan belajar akhlak. Wallahu a’lam.

M. Rikza Chamami
Penulis adalah Sekretaris Lakpesdam NU Kota Semarang dana Dosen UIN Walisongo.

SANTRI QUDSIYYAH GELAR UPACARA HUT RI

QUDSIYYAH, KUDUS – Madrasah Qudsiyyah yang didirikan oleh KHR Asnawi menggelar upacara bendera dalam rangka HUT RI ke 71. Acara yang berlangsung di lapangan Qudsiyyah, Jl KHR Asnawi No 32 Kudus pada Rabu (17/8/2016) berjalan lancar dan hikmat.

Dalam sambutannya, kepala MA Qudsiyyah, Fahruddin,M.Pd.I menekankan perlunya merawat dan memperkuat jiwa Nasioalisme sebagaimana KHR Asnawi dulu ikut memperjuangkan kemerdekaan bangsa ini. “100 tahun sudah simbah KHR Asnawi mendirikan madrasah. Saat itu mendirikan madrasah adalah tantangan besar karena harus berhadapan denga kolonial penjajah,” jelasnya.

Ia berharap, ke depan semoga Qudsiyyah mampu mencetak generasi Santri yang melek peradaban serta mampu menjaga NKRI.

Selain doa kepada para pahlawan yang telah Gugur, dalam upacara yang digelar di lokasi yang sama dengan acara puncak satu abad Qudsiyyah tersebut juga dinyanyikan lagu 17 Agustus dan Syukur karya Habib Husein Al-Mutohar. Tidak ketinggalan Sholawat Asnawiyyah yang didalamnya berisi doa-doa untuk Indonesia juga didengungkan dengan penuh hikmat. (*)